Beranda > Katekese Umum, Seksi Katekese > Penanaman Nilai-Nilai Kekatolikan di dalam Keluarga dengan Basis Lingkungan

Penanaman Nilai-Nilai Kekatolikan di dalam Keluarga dengan Basis Lingkungan

RD. FX. Sukendar Wignyosumarta, Pr

Catatan Pendahuluan:

1. Semangat misioner St. Fransikus Xaverius adalah kerelaannya diutus dan pergi ke tanah misi (sebagai pengganti imam lain yang diberi tugas namun menjelang berangkat tugas justru jatuh sakit). Fransiskus Xaverius muda, dengan penuh semangat mewartakan Injil tanpa mengenal batas-batas kehidupan, dia menerobos batas-batas yang ada. Kepandaiannya untuk datang kepada pemuka masyarakat (dengan membawa pelbagai upeti yang menarik, menjadi salah satu cara pewartaan Injil yang mudah diterima.

2. Kita perlu menata ulang model kesaksian yang kita buat, sekaligus perlu juga belajar dari “ngelmu dagang” dalam menawarkan dagangannya …. Dan ternyata laku.

3. Tugas Misioner dihayati sebagai KESAKSIAN HIDUP yang mencakup segi pribadi, lingkungan serta sosial kemasyarakatan.

4. Pengurus Lingkungan dan Dewan Paroki diharapkan menjadi motor penggerak dan penyemangat hidupnya Lingkungan dan Paroki dengan pelbagai kelompok kategorial atau paguyuban yang ada.

ooo 000 ooo

Kegiatan Rutin 1. Misa ling­kungan: berjalan sesuai jadwal, dan sesuai dengan kalender liturgi

Pemikiran Terobosan 1. Misa lingkungan dengan mengusul­kan tema, sesuai dengan keadaan lingkungan, misal: mem­per­tang­gung­jawab­kan iman Katolik, men­cermati kebudayaan dan kebiasaan masyara­kat/warga kota.Tim Liturgi lingkungan mengu­sul­­kan tema. Atau Ekaristi dengan sarasehan misalnya 10 bahan dari Komisi Pendampingan Keluarga (bahan tahun 2007)

Indikasi Keberhasilan 1. Kehadiran bapak-ibu: ….. %, Kehadiran anak-anak: ….. %, Kehadiran remaja dan mudika :……….. %, Pilihan bahan ….., tema

Kegiatan Rutin 2. Doa rutin:satu bulan sekali dengan rosario atau sesuai petun­juk dari Paroki (Tim Katekese atau Tim Liturgi)

Kegiatan Rutin 2. Doa Rutin untuk Membahas dan memperdalam tema tertentu, misalnya memanfaatkan Buku BKL (Bulan Katekese Liturgi) pada bulan Mei. 2. Kesempatan untuk ‘berlatih’ membuat doa secara spontan, maka secara bergilir semua hadirin diminta merumuskan doa spontan sesuai dengan tema atau sesuai keprihatinan keluarga.

Pemikiran Terobosan 2. Kahadiran bapak-ibu :….. %, Kehadiran anak-anak :….. %, Kehadiran remaja dan mudika: ….. %, Peserta yang berani membuat doa spontan: …….orang.

Kegiatan Rutin 3. Arisan Ibu-ibu: doa pem­bukaan, urusan uang dan tabungan atau simpan pinjam, makan minum dan pulang.

Kegiatan Rutin 3. Arisan Ibu-Ibu: Membahas tema secara berurutan misalnya dari buku “Menggapai Kemerdekaan Perempuan dan laki-laki”, buku-buku lain yang ditawarkan 2. Kesempatan arisan selalu di­awali dengan membaca Kitab Suci sesuai dengan penang­galan liturgi harian dengan re­nungan singkat. Yang mem­baca­kan renungan bergan­tian, sehing­­ga setiap ibu pernah bertugas. 3. Perhatian dan kepekaan pada isue-isue “Gender” dan KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tang­­ga) yang diampu oleh Tim Kerja Mitra Perempuan.

Pemikiran Terobosan. 3.Jumlah kehadiran ibu-ibu: … %, KDRT di bawah 10 %

Kegiatan Rutin 4. Latihan koor: Pemanasan suara, latihan, selingan minum dan snack, pulang.

Kegiatan Rutin 4. Kesempatan latihan koor selalu diawali dengan memba­ca Kitab Suci sesuai dengan penang­galan liturgi dengan renungan singkat. Yang mem­ba­cakan renungan bergan­tian, sehingga setiap anggota koor lingkungan pernah memba­cakan renungan 2. Akhir dari latihan koor, diadakan doa spontan sehingga melatih warga kita untuk bisa merumuskan doa spontan sesuai dengan keadaan nyata, atau berdasarkan Kitab Suci yang dibacakan pada awal latihan koor.

Pemikiran Terobosan 4. Jumlah peserta yang hadir latihan koor :….. %, Jumlah peserta yang bisa doa spontan: …… %

Kegiatan Rutin 5. Pertemuan dan doa keluarga

Kegiatan Rutin 5. Keluarga Katolik menjadi tanda kehadiran Tuhan yang nyata, mewujudkan Sakramenta­litas Perkawi­nan di tengah-tengah masyarakat atau warga. Ada cara bertindak tertentu yang menunjukkan identitas Ke­katolik­an hingga keluarga-keluarga Katolik menjadi Minortitas Mistik (doa dan iman kepercayaan Katolik menjadi landasan hidup harian). 2. Membuat gerakan baru dalam keluarga-keluar­ga di lingkungan untuk meluangkan waktu 10 – 30 menit untuk berdoa bersama, atau mulai ada kebiasaan misa harian. 3. Membiasakan untuk saling me­nya­pa dan bertanya menge­nai perasaan dan pengalaman sela­ma satu hari, saling menanggapi dengan doa bersama dan di­ungkapkan dalam HISTORIA DOMUS (Catatan penting dalam keluarga disertai refleksi singkat) 4. Kesempatan 10 hingga 30 menit dalam keluarga tanpa alat elektronik, saling memper­hatikan pera­saan, mendoakan dan memberi perha­tian 5. Gerakan Stop Nonton TV antara pukul 18.00 – 20.00 untuk men­dukung semangat belajar anak dan menciptakan budaya baca dalam keluarga. 6. Setiap Keluarga Katolik dengan sadar mengupayakan keterlibatan kepedulian dengan sesama saudara yang KLMT sebagai bentuk kerelaan berbagi kasih dari kemurahan Tuhan. 7. Setiap Keluarga Katolik mempunyai pustaka rohani Katolik untuk mencerdaskan iman dan demi pewarisan nilai-nilai kekatolikan yang nyata. 8. Setiap Keluarga Katolik mempunyai keterlibatan dalam kehidupan kerohanian/ keagamaan mulai dari tingkat Kelompok, Lingkungan/ Wilayah/Dewan Paroki, atau dalam paguyuban kategoria 9. Tim Pendampingan Keluarga membentuk Tim Kun­jung­­an Keluarga, bekerjasama dengan Tim Kerja Katekese/Guru agama mendata anak-anak yang sudah waktunya sambut komuni pertama atau krisma. Ada kunjungan keluarga diantara pengurus lingkungan

Pemikiran Terobosan 5. Jumlah keluarga yang berdoa bersama dalam keluarga satu minggu 3 kali ….. orang, Jumlah keluarga yang bisa berdoa bersama atau dengan komitmen khusus …, Misa harian …….., Jumlah keluarga yang membuat Historia Domus …….. keluarga, …….. x dlm satu minggu, Keluarga yang tidak nonton TV ….. org dalam satu bulan per­tama. Ko­mit­men tidak nonton TV antara jam ……, Setiap bulan ada alokasi dana yang disisihkan dari ‘kenikmatan’ keluarga untuk KLMT, selain kolekte dan amplop persembahan yang sudah rutin, Setiap bulan ada satu buku rohani Katolik yang dibeli atau dipinjam dari perpustakaan untuk dibaca oleh keluarga, salah satu anggota keluarga menerangkan isi buku yang dibaca kepada keluarga, Satu minggu sekali atau sesuai mekanisme pertemuan kelompok/paguyuban mengadakan kegiatan kerohanian, Tim Kunjungan Keluarga …….,jadwal ……..

Kegiatan Rutin 6. Perhatian bagi anak-anak, remaja dan kaum muda

Kegiatan Rutin 6. Kesadaran baru bahwa keluarga menjadi basis hidup beriman yang tercermin dalam pilihan program khusus 2. Pendataan mengenai keadaan anak-anak, remaja dan kaum muda; kemudian diadakan pen­dam­pingan serta alokasi dana sesuai dengan maksudnya, tekanan: keterlibatan anak, remaja dan kaum muda untuk pengembangan umat. 3. Terbentuknya wadah, kegiatan dan kemung­kinan pengem­bangan berdasarkan metode ‘teman sebaya’

Pemikiran Terobosan 6. Kegiatan PIA dihadiri oleh ….. anakKelompok PIR ….., Putra Altar ……, Mudika lingkungan ……, Mudika Wilayah ……, Mudika Paroki ….., KKMK …….

Kegiatan Rutin 7. Gerakan kerohanian masa Prapaskah dan Adven

Kegiatan Rutin 7. Memperpanjang pemaknaan masa prapaska (pantang dan puasa) dengan gerakan rohani tiap hari Jumat: mengurangi uang jajan, uang makan keluarga, sisa belanja harian dll, sebagai bentuk perhatian nyata bagi orang lain. 2. Masa Adven diisi dengan kegiatan keluarga dan KLMT yang makin menghangatkan kasih keluarga 3. Menampilkan wajah sosial Gereja melalui gerakan pemberdayaan yang nyata: misalnya pemeliharaan keutuhan ciptaan, menanam pohon di pekarangan rumah, bantaran sungai, tanah kosong, turut memelihara taman kota, kebersihan got atau saluran air secara rutin, pengobatan murah/gratis

Pemikiran Terobosan Pengumpulan dana setiap ada pertemuan lingkungan, hari ……Dana digunakan untuk membantu ……. Membuat palungan keluarga, pohon niat, Gerakan kebersihan di kampung setiap hari …….Gerakan penanaman dan pemeliharaan pohon pada hari ultah pelindung lingkungan, tiap tgl ……..

Hal lain yang perlu dikembangkan: Pengurus Lingkungan dan DP membuat Program kerja yang melibatkan dan menyentuh kebutuhan masyarakat. Dasar pemikiran: Gereja hadir di tengah-tengah masyarakat dan di dalam dunia bagaikan ragi atau garam yang harus mewarnai dan memberi peran. Semangat dasar: Minoritas Kreatif. Pelbagai kegiatan lain dan model kesaksian hidup bisa diupayakan dengan lebih kreatif. Sesuai semangat hidup St. Fransiskus Xaverius, tugas misi dihayati dan diwujudkan dalam kesaksian hidup harian, dimanapun berada.

RD. FX. Sukendar Wignyosumarta, Pr
Gareja Randusari – Katedral, St. Perawan Maria Ratu Rosario Suci

Sumber http://www.imankatolik.or.id

About these ads
  1. Februari 27, 2013 pukul 3:49 pm

    I was curious if you ever thought of changing the page layout of your website?
    Its very well written; I love what youve got to say.
    But maybe you could a little more in the way of content so people could connect with it better.

    Youve got an awful lot of text for only having 1 or two pictures.
    Maybe you could space it out better?

  2. Juli 23, 2013 pukul 5:35 am

    This is very interesting, You’re an overly professional blogger. I’ve joined your rss
    feed and look forward to in search of extra of your wonderful post.
    Additionally, I have shared your site in my social networks

  3. Juli 25, 2013 pukul 4:17 pm

    Your method of describing all in this paragraph is in fact fastidious, every one can without
    difficulty know it, Thanks a lot.

  4. Juli 30, 2013 pukul 9:51 pm

    I truly love your website.. Very nice colors & theme.
    Did you build this site yourself? Please reply back as I’m looking to create my own personal website and would love to learn where you got this from or exactly what the theme is called. Kudos!

  5. Agustus 5, 2013 pukul 5:01 am

    I seriously love your blog.. Great colors &
    theme. Did you create this web site yourself?
    Please reply back as I’m attempting to create my very own blog and would love to find out where you got this from or exactly what the theme is called. Many thanks!

  6. Desember 26, 2013 pukul 8:10 pm

    I enjoy reading a post that can make men and women think.
    Also, many thanks for allowing for me to comment!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: